Hasil Sidang Isbat: Pemerintah Tetapkan Idul Fitri Rabu 10 April 2024

Share to :
Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram

Jakarta (9/4) – Pemerintah Indonesia melalui kementerian Agama menetapkan 1 Syawal 1445 H jatuh pada hari Rabu, 10 April 2024. Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas mengumumkan penetapan pada Konferensi Pers Sidang Isbat Penetapan 1 Syawal 1445 H di Kantor Kementerian Agama, Jakarta, Selasa (9/4).

“Disepakati 1 Syawal 1445 Hijiriah jatuh pada hari Rabu, 10 April 2024,” ujar Menag Yaqut.

Tahun ini, Kemenag menetapkan 127 titik lokasi rukyatul hilal awal Syawal 1445 Hijriah. Menag mengatakan Kemenag menggunakan dua metode penentuan awal bulan komariah yang saling melengkapi, yaitu hisab yang sifatnya informatif dan rukyat yang sifatnya konfirmatif. Secara teori astronomis bulan sudah nampak dan bisa dilihat.

“Para alim ulama, tokoh-tokoh ormas Islam, pakar falaq dan astronomi serta tokoh-tokoh masyarakat lainnya sudah melaporkan laporan dari Tim Rukyatul Hilal dalam sidang dan melakukan musyawarah,” kata Menag.

Paparan Tim Hisab Rukyat Kemenag menyatakan tinggi hilal posisi hilal awal Syawal 1445 H di seluruh wilayah Indonesia berada di antara 4° 52′ 71” sampai dengan 7° 37’84”, dan elongasi antara 8° 23’68” sampai 10° 12′ 94” menit.

Berdasarkan data tersebut, maka posisi hilal sudah memenuhi kriteria yang ditetapkan Menteri Agama Brunei, Indonesia, Malaysia, Singapura (MABIMS), sehingga dapat dilihat.

“Data ini merupakan hisab yang dihitung secara matematis astronomis yang sudah dihitung Kemenag melalui tim Rukyat Hisab Kemenag beberapa waktu yang lalu,” ujarnya.

Ketua Departemen Pendidikan Keagamaan dan Dakwah (PKD) DPP LDII, KH.Aceng Karimullah mengatakan dipaparkan oleh tim Rukyatul Hilal, secara hisab di seluruh Indonesia hilal sudah di atas ufuk. Sehingga, dipastikan salat Idul Fitri 1445 Hijriah sudah bisa dilaksanakan pada Rabu, 10 April 2024.

“Awal Syawal tahun ini, karena secara perhitungan hisab, hilal sudah lebih tinggi. Jadi secara hisab yakin bahwa besok lebaran,” ujarnya.

Sementara itu, Anggota Tim Rukyatul Hilal DPP LDII, Pahala Sibuea mengatakan DPP LDII turut berkontribusi membantu pemerintah dalam pemantauan hilal. DPP LDII melakukan pemantauan hilal di 70 titik yang tersebar di seluruh Indonesia.

Ketua Departemen Pendidikan Keagamaan dan Dakwah (PKD) DPP LDII, KH.Aceng Karimullah yang mengikuti Sidang Isbat di Kemenag RI

“LDII meyakini selama kita berpegang pada kriteria yang sama, maka kecil kemungkinan untuk berbeda dalam memulai dan mengakhiri puasa Ramadan dan merasakan indahnya kebersamaan, “Namun LDII juga menghargai terhadap adanya perbedaan dan kelompok masyarakat yang mempunyai kriteria tersendiri dalam penentuan awal Ramadan dan Idul Fitri,” ujar Pahala.

Lokasi rukyatul hilal Kota Padang berada di Hotel Rangkayo Basa. Sekretaris DPW LDII Sumatera Barat, H. M. Abdillah mengatakan sidang isbat merupakan titik temu bagi umat jika ada perbedaan dalam penentuan tanda-tanda Idul Fitri, juga bentuk ikhtiar agar umat Islam memiliki ruang bertukar pikiran. (Editor-RNY/LINES)

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram

Pengurus LDII Bangko Silaturahim ke Polsek

Merangin (20/6). Dalam menyambut Hari Raya Idul Adha, PC LDII Kota Bangko Kab.Merangin melakukan silaturahim ke Polsek Kota Bangko Kab. Merangin. Kunjungan Ketua PC LDII Kota