LDII Sumsel Gelar Muswil IX, Gubernur Herman Deru Hadir

Share to :
Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram

Palembang (4/12). Gubernur Sumsel, Herman Deru menghadiri dan membuka Muswil IX Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) Sumsel di Hotel Alt Palembang pada Senin (30/11/2020).

Herman Deru berharap, sebagai mitra pemerintah, LDII tetap menjaga citra sebagai lembaga dakwah yang edukatif. “LDII tetap menjaga istiqomah sebagai mitra pemerintah. Dalam meningkatkan kapasitas manusia melalui dakwah bersama dengan komponen lain,” ujar Gubernur Sumsel Herman Deru.

Deru melanjutkan, LDII merupakan lembaga dakwah yang sudah dikenal dengan program yang sesuai dengan visi dan misi pemerintah untuk membangun sumber daya manusia. “Yang menarik LDII bukan organisasi yang eksklusif. Saya ingin LDII menjaga citranya sebagai lembaga dakwah yang edukatif dalam banyak hal,” tambahnya. 

Kegiatan Muswil IX LDII Palembang juga memiliki agenda memilih Ketua Umum Wilayah yang baru periode 2020-2025. Muswil diikuti sekitar 50 peserta yang terdiri dari perwakilan dari masing-masing kabupaten/kota yakni satu orang, para ulama dan dewan penasihat.

Dalam sambutannya, Ketua Umum DPP LDII Ir. Chriswanto Santoso mengatakan, kebutuhan LDII akan jajaran pimpinan organisasi yang memiliki kapabilitas tinggi sangatlah penting, khususnya di era pandemi Covid-19. “Selama ini jajaran pimpinan LDII telah mengupayakan agar organisasi ini berpartisipasi aktif dalam pembangunan di Indonesia, bukan saja pada bidang keagamaan dan dakwah yang menjadi ruang lingkupnya, tetapi juga merambah ke tujuh klaster lainnya yaitu bidang kebangsaan, ekonomi, pendidikan, teknologi digital, kesehatan, energi, dan pangan,” ujar Chriswanto.

Menurut Chriswanto, di era Pandemi Covid-19 LDII membutuhkan cara kerja yang cepat, cerdik, dan tepat untuk mewujudkan tag line LDII untuk Bangsa dan telah diterjemahkan oleh LDII Sumatera Selatan melalui tema Muswil IX, yaitu ‘Peran LDII Mewujudkan Sumberdaya Manusia Profesional Religius dalam Membangun dan Mengimplementasikan Sumatera Selatan Maju’.

“Tanpa perubahan cara kerja, kontribusi LDII di Era Pandemi Covid-19 kemungkinan tidak dapat dilakukan secara maksimal dan efektif. Untuk itu, diperlukan SDM yang khusus, SDM profesional religius dan langkah-langkah khusus, dimana kita harus menggeser channel cara kerja, dari cara normal menjadi ekstra normal (atau bahkan super ekstra normal), harus berorientasi hasil bukan hanya prosedur, dan harus bisa melakukan lompatan-lompatan dalam kinerja,” tutur Chriswanto.

Selanjutnya Chriswanto berpesan, untuk menemukan strategi kerja yang cepat dan tepat, maka Muswil IX harus menemukan jajaran pimpinan yang mampu mengelola perubahan organisasi sehingga LDII dapat menjadi organisasi kemasyarakatan yang lebih agile, lebih lincah, lebih trengginas, lebih cepat dalam mengambil dan mengeksekusi keputusan.

“Saya harap ketua terpilih dapat segera menyusun program kerja wilayah dan rekomendasi wilayah, karena sudah menjadi kenyataan dalam organisasi, bahwa perubahan dalam organisasi termasuk menjadikan LDII lebih tangkas, lebih cepat, lebih trengginas,” tandasnya. (Taufik/globalplanet)

Oleh: Rully Sapujagad (contributor) / olive (editor)

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram

Pererat Kekompakan, LDII Lampung Helat Gathering Kepemudaan

Pesawaran (19/2). Biro Kepemudaan, Kepanduan, Olahraga, Seni dan Budaya (PKOSB) DPW LDII Provinsi Lampung menghelat “Gathering Kepemudaan” degan tema “Tumbuhkan Kerukunan, Tingkatkan Kekompakan, Gelorakan Semangat